Kita & Gelandangan

Kali pertama rakyat Malaysia mendapat pendedahan tentang golongan gelandangan barangkali sekitar tahun 2013. Dan mungkin ada yang lebih awal dari itu. Kita diperkenalkan dengan geng-geng Weekenders Club, Projek Nasi Bungkus dan Dapur Jalanan sebagai contoh. Apa yang mereka usahakan adalah suatu yang mulia, kerana langkah pertama mereka telah diikuti oleh ratusan dan mungkin ribuan kaki lagi kemudiannya.Bayangkan pahala yang mereka perolehi kerana mencetuskan satu budaya yang amat mulia ini.

Semalam, 11/3/2017, aku diajak oleh seorang kawan untuk menyertai program sebegini. Aku yang hanya berselipar ketika itu, agak tertarik untuk menyertai kerana jarang sekali aku dapat terlibat dengan program-program begini. Setibanya ke lokasi pengumpulan peserta, aku kagum melihat variasi sukarelawan yang hadir. Ada yang doktor, ada jurutera, ada artis (melukis, bukan selebriti) dan ada juga yang menganggur, macam aku. Mereka berkumpul membawa agenda yang satu, hasrat murni yang jitu. Untuk pertama kali aku menyertai program begini di Malaysia, mahu tak mahu hatiku sedikit berbunga, rakyat Malaysia masih cakna.

Para sukarelawan berjumlah kurang lebih 200 orang, terdiri daripada lelaki dan wanita, budak-budak sehinggalah 40-an, pelajar mahupun yang sudah bekerja. Kami bersiap siaga untuk mengedarkan makanan sekitar 500 bungkus kepada golongan gelandangan yang tidur di kaki lima Kuala Lumpur.

Aku dan kawan-kawanku mengikut satu pecahan yang dikepalai oleh pihak penganjur, berjalan kira-kira 3km (aku sebenarnya tak tahu, tapi yang pasti aku berpeluh sehingga lencun jugalah), dan jalanraya Kuala Lumpur malam itu tiba-tiba ‘hidup’. Ratusan sukarelawan berjalan beramai-ramai membawa beg plastik berwarna kuning mencari golongan yang kurang bernasib baik untuk menghulurkan sedikit bantuan. Sayangnya, mungkin susunan logistik kami masih belum cukup meluas, hampir separuh daripada makanan kami tidak terusik. Plastik yang aku pegang, aku usung sehingga kami tiba semula di kawasan permulaan.

Akhirnya pihak penganjur meminta kami mengumpulkan semula plastik-plastik tersebut. Kami duduk, menunggu arahan seterusnya. Ketika itulah kami dimaklumkan bahawa kami adalah kumpulan ke-6 yang melakukan aktiviti tersebut pada malam itu! Bayangkan, kalau kumpulan kami ada 200, bagaimana pula dengan kumpulan-kumpulan yang lain?

Aku teringat, sekitar dua tahun lalu, adikku pernah menceritakan pengalamannya memberi makan pada gelandangan seperti itu. Ironinya, salah seorang pakcik di situ memberikan nasihat kepadanya,

“Korang kena bekerjasama dengan orang-orang lain. Dah ramai sangat buat benda ni, sampai kadang-kadang makanan jadi membazir. Satu malam sampai dua tiga kali orang bagi makanan. Kalau korang plan ramai-ramai malam ni giliran siapa, contohnya, pasti lagi baik”.

Ada betulnya juga kata pakcik itu. Setiap malam minggu, lambakan sukarelawan di Kuala Lumpur berlumba-lumba melakukan pekerjaan mulia ini. Tetapi adakah apa yang kita lakukan ini memberikan impak? Berkesankah ia? Atau hanya seronok-seronok saja?

Kerana kalau kita benar-benar kasihankan mereka, pastinya kita risaukan makan minum mereka setiap malam, bukan pada malam minggu saja. Tapi aku juga sedar, malam lain, tidak ramai yang punya masa dan kelapangan untuk turun padang.

Entahlah. Aku rasa kita, rakyat Malaysia, boleh lakukan lebih baik dari ini. Semoga akan ada usaha selepas ini untuk berbincang bersama bagaimana untuk selaraskan perkara ini. Kita juga harus menjadi lebih kreatif. Beri makan satu malam tidak dapat menyelesaikan masalah mereka. 2013 sehinggalah 2017, dan masalah ini masih lagi tidak selesai. Langkah juga masih lagi kecil seperti dahulu. Andai kata kita dapat memberikan bantuan dalam bentuk tempat tingal, pekerjaan, ekonomi atau pendidikan, itu aku kira lebih baik.

Tiada apa yang mustahil. Jika sumbangan terkumpul semalam dapat dikumpulkan sebanyak RM11,000 , maka kita juga tidak usah takut untuk bercita-cita besar. Insya-Allah, lapangan sukarelawan akan kekal meriah dengan berbagai-bagai aktiviti dan bentuk bantuan, dalam membentuk masyarakat yang lebih harmonis.

Advertisements

1. ASSALAMUALAIKUM

Aku tahu, medium blog sebenarnya sudah mati. Tiada siapa membaca blog. Kalau ada pun, penuh gambar dan tips-tips travel, tips membeli rumah, tips berkahwin dan sebagainya.

Tiada siapa yang peduli lagi.

Jadi, mengapa aku menulis?

Entahlah. Sukar untuk aku garap alasan sebenar mengapa aku memulakan blog ini. Latihan penulisan? Ya. Tapi bukan sekadar itu.

Mungkin sebab paling jujur sebenarnya adalah cemburu. Aku cemburu melihat tulisan kawanku di blognya yang matang dan punya pengisian. Blog lamaku, sampah. Ya, mungkin ada beberapa pos yang boleh diambil manfaatnya, tetapi tidak cukup matang bagiku. Mungkin ini adalah satu permulaan baru. Satu percubaan baru. Sebulan sebelum memasuki tahun baru, aku berazam untuk menjaga blog ini dan memanfaatkannya sebaiknya, walaupun tiada siapa yang akan membacanya.

Kerana, medium blog sudah mati.

 

Tapi, jika ada di antara kalian yang membaca, terima kasih aku ucapkan.

Dan tahniah kerana masih lagi membaca.